Cerita Daftar Personnummer

Mau cerita-cerita pengalaman ngurus administrasi kenegaraan selama 9 bulan kuliah di Swedia. Ceritanya kemaren-kemaren ada sedikit kendala, tapi katanya hidup di antah berantah kurang kumplit tanpa kendala 😛

Sebagai mahasiswa master yang programnya 2 tahun di Swedia, si kampus merekomendasikan untuk apply personnummer ke skatteverket (tax office). Kenapa perlu apply personnummer? Konon katanya sih:

1. Misalkan kalo sakit, bayarnya ngga mahal.
Katanya kalo ga punya personnummer bayarnya muahaaall. Lho kan ada asuransi? Asuransi yang gue dapet paketan dari beasiswa Swedish Institute itu asuransi dari kammarkollegiet yang kata dokumennya itu bentuknya reimbursement. Jadi kalo sakitnya mahal dan ngga punya duit, pelik sepertinya.

2. Biar bisa buka akun bank.
Kenyataannya, tanpa punya personnummer si tetep bisa buka akun bank, tapi biasanya ngga bisa dapet kartu VISA yang bisa buat online transaction dan terhubung dengan jaringan perbankan dimana-mana. Kalo beruntung banget banget, bisa dapet kartu VISA. Kalo agak beruntung, bisa dapet VISA electron. Kalo kurang beruntung, dapetnya Maestro yang ngga bisa buat online transaction. Kalo ngga beruntung, ngga dikasih kartu sama mbak-mbaknya. Mungkin perlu mandi kembang tujuh rupa dulu kalo pengen banget dapet kartu VISA tapi gapunya personnummer.

3. Agar urusan peradministrasian selama hidup di Swedia lebih gampang
Soalnya kalo mo apa-apa, yang ditanya itu “Personnummer-nya berapa?”. Mau minta scan berkas ujian di kampus, protes ke internet provider gara-gara simsalabim di-charge software tambahan yang ga pernah subscribe, daftar dokter ke rumah sakit, dan berbagai hal lainnya semuanya pake personnummer. Keren gitu ya si personnummer jadi primary key database penduduk/member apapun se-Swedia.

4. Biar bisa dapet kartu IKEA Family
Hahahah udah harga IKEA, mau kartu diskonannya pula 😛

dan lain-lain…

Nah, buat bisa apply personnummer, si orang itu harus akan lebih dari 1 tahun tinggal di Swedia. Jadilah waktu awal-awal dateng ke Swedia pas bulan Agustus 2013 dulu dateng ke skatteverket bawa dokumen-dokumen buat apply personnummer. Dokumennya apa aja bisa dilihat di sini. Waktu itu ada kemungkinan ngga dikasih soalnya residence permit-nya cuma sampe Juni 2014. Tapi dicoba dulu.

Pas udah sampe di sana, nanya sama mba-mba yang pake selempang “Fråga mig” itu artinya “Tanya aku”. Terus nyeritain kondisinya sama mba-mbanya kalo residence permitnya ngga sampe setahun tapi bawa admission letter yang nunjukkin kalo bakal kuliah di Swedia dua tahun, bisa dikasih personnummer ngga ya mbak. Nah terus katanya “Oke lanjut ke loket ya”, terus dikasih nomer antrian sama form buat diisi. Form-nya pake bahasa Swedia, tapi sama mbak-mbaknya dikasih panduan yang pake bahasa Inggris. Terus di loket juga lancar jaya kasih dokumen segala macem terus pulang. Hore!

Semingguan kemudian, dapet surat cinta dari skatteverket. Tapi isinya ngga ada personnummernya malah ada tanggal lahir YYMMDD-0000. Mestinya personnummer itu 6 digit tanggal lahir YYMMDD plus 4 digit nomer yang ditentuin sama skatteverket. Terus di surat cintanya ada 3 apa 4 halaman gitu isinya bahasa Swedia semua. Terus gue nanya ibukosan artinya apa. Kata ibukosan, itu aplikasinya ditolak. Di-php-in ternyata sama mba-mba skatteverket hahahah kaga pake mandi kembang si yak.

Ceritanya mode pantang menyerah, besoknya gue balik lah ke skatteverket nanya “mbak mbak ini saya dapet surat ini blablabla kok ditolak ya, waktu masukin dokumen katanya boleh”. Kata mbak-mbaknya setelah baca surat cinta, “iya ini karena residence permitnya ngga sampe setahun”. Nah kan bener gue di-php-in. “walaupun udah ada surat penerimaan bakalan dua tahun di swedia tetep ngga boleh mbak? waktu masukin dokumen ngga dibilang begitu mbak”. Jawabannya, “iya kami di sini ngeproses aplikasi, tapi keputusan akhirnya ada di pusat”. Aih baiklah, terus nanya “jadi saya harus gimana mbak, biar dapet personnummer?”. Kata mbaknya “ke migrationsverket (migration office) dulu buat urus appeal jangka waktu residence permitnya, harus lebih dari setahun buat bisa dapet personnummer”.

Okeh terus gue ke migrationsverket. Sama migrationsverket dikasih nomer kontak telepon dan email mbak-mbak case officer. Terus email-emailan sama mbak case officer. Singkat cerita, ngga dikasih dan baru bisa apply perpanjangan 6 bulan sebelom residence permitnya abis, yang mana adalah awal Januari. Case ini gue lemah sih posisinya buat appeal soalnya dulu waktu apply residence permit, apply nya cuman dari 1 Agustus 2013 sampe 1 Juli 2014 (granted sampe 30 Juni 2014). Kenapa cuman daftar sampe Juli? Soalnya dulu sebelom berangkat ada gosip kalo durasi residence permit mesti sama kayak durasi asuransi. Ternyata enggak, ada yang granted 1.5 tahun, padahal asuransinya cuman 10 bulan. Jadi akarnya adalah residence permit. Kalo fundingnya sudah jelas dan mencukupi, apply residence permit nya yang panjang sekalian aja. Pastiin masa berlakunya lebih dari 1 tahun dari tanggal kedatangan di Swedia. Saat blogpost ini diturunkan si syaratnya minimal per bulan ada 7300 SEK, ada di sini.

Akhirnya hidup lah saya di Swedia tanpa personnummer. Ini normal si buat mahasiswa international sebenernya, soalnya yang programnya cuman 10 bulan gitu juga ga bisa dapet. Yang exchange juga ga bisa. Jadi jaga kesehatan banget jangan sampe sakit sampe perlu ke dokter soalnya gapunya personnummer hehehe. Urusan perbankan, dengan beberapa pertimbangan ngga bikin akun dulu sampe dapet personnummer. Pertimbangannya:

– beasiswa dari Swedish Institute dikirim ke pre-paid card Maestro yang bisa dipake di mana-mana di Swedia, bahkan pas jalan-jalan ke negara Eropa lain tetep bisa dipake dengan lancar jaya,

– internet transaction pake credit card BCA yang dibawa aja kan masih bisa (terus kemudian nomer indonesia nya ngga bisa dinyalain hahaha jadi gabisa deh soalnya ada 3D-secure code yang dikirim ke nomer HP itu buat konfirmasi), terus jadi nebeng temen kemudian bayar cash kalo mau beli tiket jalan-jalan

Pas awal Januari, mikir-mikir mo daftar residence permit extension. Nanti Maret juga mestinya kan dapet scholarship extension buat tahun kedua (soalnya scholarship offer yang kemaren baru buat tahun pertama), terus nanti mesti apply perpanjangan lagi, jadi mending nunggu aja biar sekalian, pegel kayanya daftar berkali-kali. Lagian selama ini ngga ada problema pelik gitu gapunya personnummer.

Nah pas udah dapet scholarship extension terus langsung deh daftar residence permit extension yang sehari doang langsung granted, terus daftar personnummer, terus bikin ID-kort alias KTP Swedia, terus bikin akun bank. Horeee! Setelah 9 bulan baru punya akun bank. Hehehehe sekarang udah makin berasa penduduk setempat. Tinggal nunggu kartu bank-nya dateng hari Jumat besok, semoga lancar jaya 😀

Cheers,
NF. 180514

Advertisements

4 comments

  1. jadi selama ini ga ada ID card gitu dong ce?
    Kalau di Korea, exchange student pun bisa bikin ARC (alien registration card). Emang kami disini semuanya alien 😆
    haha.. kalo mau bikin akun bank yang ada VISA nya gitu juga untung2an, harus kedap kedip mbak bank dulu. wkwkw.. Tapi pake passport juga bisa tanpa ARC. Cuman kalau mau ngapa2in emang si ARC ini yg ditanya2: asuransi, beli sim card, daftar website, dll. Kalau ga ada ARC, hidup akan sengsara alias ilegal 😆

    1. kalo di sini tanpa personnummer tetep legal sih soalnya kan udah dapet residence permit (visa yang buat lebih dari 3 bulan). terusss punya personnummer aja tapi ngga punya ID-kort juga gapapa, paling agak susah aja kalo diminta nunjukkin ID jadi mesti nunjukkin paspor, kadang ada yang nunjukkin residence permit gapapa.

    2. Aseeekk 😀
      Enak ya sebutan id card nya 🙂 ga berasa alien.. Wkwkw 😆
      Sukses terus nur! 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s