Pasien Amatir

Alhamdulillah saya jarang sakit. Kalaupun sakit, levelnya tuh masuk angin atau sariawan. Kalau sampe demam pun, minum panadol kemudian bugar kembali. Nah, ini ceritanya si saya barusan sakit. Yang ternyata bukan penyakit saya yang biasanya hahaha. Abis ada infeksi di saluran pernapasan dan gejala asma. Infeksinya ini saya ngga konfirmasi balik ke dokternya, entah ISPA (infeksi di saluran pernapasan atas), atau pneumonia (infeksi di paru-paru), atau entah infeksi apa. Kalaupun masuknya pneumonia, kemarin ini pneumonia ringan sih, soalnya bibir ngga sampai biru dan ngga sampai batuk darah.

Kemarin ini lumayan lama juga sakitnya, dua mingguan. Saya mulai ngerasa ngga enak badan tanggal 26 Oktober. Baru bisa kembali berfungsi dengan cukup normal di kantor baru tanggal 10 November. Kasur rumah kayanya sampe bosen sama saya 😛

Satu hal yang paling berkesan dari pengalaman sakit kali ini adalah pengalaman mencari dokter yang pas. Dulu-dulu kalau saya sakit, yaudah ke dokter umum mana aja. Cerita gejalanya, dikasih obat, minum, sembuh. Nah yang kemaren ini ternyata butuh sampai ke 3 dokter dulu hingga akhirnya sembuh hahahaha. Pengalaman banget.

Selama sakit, saya googling macem-macem. Kemudian saya menyadari betapa sedikitnya orang yang cerita tentang pengalaman sakit pernapasan dan rekomendasi dokter. Padahal itu ngebantu banget buat pasien amatir seperti saya.

Jadi ini kisah saya. Tentang seorang pasien amatir yang awalnya demam dan batuk ringan. Kemudian tetap demam dan batuk sampai sesak napas. Dua kali merasakan efek negatif dari obat yang diresepkan dua dokter berbeda, sampai akhirnya ketemu dokter yang resepnya cocok dan penjelasannya memuaskan. Hahaha semoga tulisan ini membantu! 😀

Baca lanjutannya..

Cerita Umroh: Rencana vs Kenyataan

Waktu Februari kemarin, Alhamdulillah sekeluarga dapat kesempatan berangkat umroh ke tanah suci. Oke, rencana pribadi udah banyak banget. Udah belajar macem-macem tentang tata cara umroh, googling ini itu, rencanain mau umroh berapa kali, mau stay di masjid dari kapan sampai kapan, mau doa apa aja, mau ngaji sejauh apa. Intinya udah excited banget sebelum berangkat.

Sampai di bandara Soekarno Hatta, kan solat dulu, sekalian ke toilet. Ternyataaa… ada flek. JRENG JENG JENG!

Sempet ngeblank sesaat, kemudian dilanjutkan dengan patah hati. Banget. Mau balik ke rumah aja rasanya. Mau ngapain gue disanah? Kalau bisanya cuman jalan-jalan mah mending ke Labuan Bajo. Atau New Zealand (#nabungdulukak).

Tarik napas. Buang. Tenang Nur, ini cuman flek.

(more…)

Nabung Hoki

Dalam beberapa tahun belakangan ini, kalau hidup lagi ngga berjalan sesuai harapan, biasanya gue akan anggap saat itu lagi “Nabung Hoki”. Maksudnya gue yakin akan ada hal baik lainnya yang akan didapatkan di lain waktu sebagai kompensasi kondisi yang tidak sesuai harapan saat itu.

Nah, baru-baru ini ceritanya gue cukup beruntung untuk mendapatkan hal yang nice to have. Hal yang gue pengenin, tapi kalau ngga dikasih yasudahlah. Kemudian gue monolog di dalem hati “Hmm, ini tu gue ngebuang hoki ngga ya. Akhir-akhir ini kayanya gue keseringan buang hoki deh. Kan hokinya mending dipake untuk hal xyz.”

Hahaha kemudian gue merasa aneh. Kenapa di saat kondisi oke, gue tetap mengarah ke nabung hoki atau buang hoki as if hoki itu bener-bener ada jatahnya.

Kalau ditarik mundur lagi, kenapa sih dulu sampai menganut “paham” nabung hoki ini. Jadi, dari dulu itu ceritanya gue pengen banget jadi orang yang bisa berpikir positif dalam kondisi bagaimanapun. Iya, susah. Dan sampai sekarang masih terus belajar. Nah, si nabung hoki ini adalah salah satu “tools” untuk bisa berpikir positif (istilah tools sepertinya lebih tepat dibanding paham  :-P).

Sebagaimana tools lainnya, Nabung Hoki ini harusnya dipakai sesuai kebutuhan. Misal kalau mau analisis data, kan kita ngga pakai Power Point. Nah ini juga, kalau lagi dapet rejeki, sebaiknya kita ngga pakai Nabung Hoki. Pakainya kalau lagi ngerasa ngga beruntung aja. Hehehe.

Semoga bisa jadi orang yang semakin baik ke depannya  😉

Cheers,
NF. 230416.

Post-Stockholm Life

Jadi ceritanya sejak akhir Juni lalu sudah kembali menjadi penduduk Jakarta. Ngga males sama macet Nur? Hahaha siapa juga yang ngga males sama macet. Namanya juga pilihan, jadi mari siapkan diri dengan segala konsekuensinya 😀

Terus ngapain di Jakarta? Sekarang kembali bekerja. Ngga balik ke kantor yang dulu. Bahkan ini pindah industry. Lebih berasa on track sih sekarang. Dari dulu emang pengen kerjaan yang bridging between IT people and business people. Di kerjaan yang sekarang lebih berasa bridging-nya. Yayayay, Alhamdulillah. Oh iya dan kerjaannya macem-macem jadi ngga bosen. Lingkungan kerjanya juga so far so good. Orang-orangnya seru dan pada pinter-pinter banget hahaha. Mesti belajar lebih giat biar bisa mengimbangi.

Kangen ngga Nur sama Stockholm? Hahahaha awalnya ngga mau move on sama Stockholm. Seriously! Sampe-sampe keyboard HP dibiarin masih ada karakter å ä ö #penting. Ngga berarti jadi antipati juga sama Jakarta si, cuman sering keinget betapa damainya kehidupan di Stockholm, terus pengen balik, tapi pengen di Jakarta juga. Hahaha ga jelas. Tapi terus sadar kalo gitu terus jadi berasa kurang maksimal menikmati babak kehidupan selanjutnya. Akhirnya sekarang sepertinya sudah berhasil move on dari Stockholm. Yayayay. Tapi tetep menantikan kesempatan untuk main ke sana lagi hehehe.

Stockholm mengubah lo ngga sih? Gue sih berasanya berubah ya. Jadi lebih tenang. Dulu tu berasanya jadi orang grasa-grusu panikan gitu. Atau mungkin sebenernya jadi lebih tenang itu efek umur. Hahahaha bisa jadi sih. Terus setelah sekian tahun mengira diri gue ekstrovert, akhirnya baru menyadari pas di Stockholm bahwa gue lebih nyaman mendefinisikan diri sebagai introvert. Lebih ngga ada beban wkwkwk. Terus apa lagi ya yang berubah. Generally berasa lebih happy sih. Mungkin karena udah berasa lebih nyaman sama diri sendiri juga ya, udah bisa menerima keterbatasan diri sendiri, dan ngga insecure sama sekitar.

What’s next? Sekarang lagi menata keuangan kembali setelah ada yang dijebolkan ke pos jalan-jalan selama dua tahun kemarin *cengircengir*. Terus sesungguhnya pengen belajar dagang hahahaha. Buat sampingan aja. Dan karena penasaran, soalnya berasa ngga bisa dagang banget. Hihi semoga terealisasi dengan apik!

Cheers,
NF. 121215

Blog Anniversary

Tadi iseng buka WordPress, eh terus katanya hari ini anniversary-nya blog ini. Waaahhhh ngga kerasa udah ngeblog di WordPress dari 2007. Kalau disekrol-sekrol ke postingan jaman dahulu kala, beda banget gaya penulisannya. Makin ke sini makin jarang nulis, tapi akhir-akhir ini udah mulai berani nulis yang agak serius. Sebelumnya yang ditulis hore-hore semua hehehe.

Mumpung ada momennya, sekalian ganti theme. Suka banget ini theme-nya monochrome. Hore!

Wish-nya apa yaa. Kalau jadi konsisten menulis sepertinya bukan itu tujuan saya ngeblog saat ini. Ya semoga cerita yang di-share di blog ini bisa berguna (slash) menghibur. Hehehe sampai jumpa di postingan selanjutnya!

Cheers,
NF. 200915

Kisah Thesis

Semester terakhir ini ceritanya udah ngga ada kelas lagi, spesial didedikasikan buat thesis. Sebagai anak muda yang nulis blog aja ngga konsisten, nulis thesis bisa dibilang sebuah tantangan (yoi masih ngaku anak muda walaupun udah ngga bisa dapet diskon youth hahahah). Daann sebagai anak muda yang nulis blog aja struktur tulisannya berantakan, nulis dalam bentuk ‘academic writing’ sekali lagi adalah tantangan. But, as Barney said “Challenge accepted!” 😉

Topik thesis. Diawali dengan drama pemilihan topik thesis di awal. Sebenernya beruntung bisa milih mau thesis di computer science department atau di business school. Tapi ibarat belanja, karena kebanyakan pilihan, jadi kebanyakan pertimbangan ini itu dan pada akhirnya bingung mau milih yang mana. Dari awal mulai kuliah sebenernya pengen banget thesis di business school karena minat dan tujuan kerja abis selesai kuliah cenderung ke arah sana. Terus pengennya thesis di perusahaan jadi lebih berasa kalo kerjaannya ada immediate impact buat perusahaannya. Akhirnya beberapa kesempatan thesis dilewatkan karena mau ngejar dua hal ini.

(more…)

Hierarchical vs. Flat

Hehehe udah lama banget banget ngga posting di sini. Ceritanya beberapa hari yang lalu komen-komen di Path-nya Sari. Terus karena kepanjangan dan ngga cukup, Sari menyarankan buat ditulis di blog. Sepertinya asik juga kalo ngga cuman sekedar ada di Path yang private. Here it is! 😉

Ceritanya ada seorang dosen di Indonesia yang posting di facebook seperti di bawah ini. Mahasiswanya minta indeks nilainya dinaikin dari C jadi B.

screenshot_path

Saya pernah ada dalam posisi sang mahasiswa, minta indeksnya dinaikin hahahah. Kisahnya bisa diliat di sini. Jadi yaaaa lumayan memahami gimana perasaan nilai-nilai di ambang wkwk. LOL dulu vulgar amat ya ngasih tau nilai-nilai di blog :-P. Eh waw itu tujuh taun yang lalu meeennn! Time flies!!!!

Pas liat postingan ini, yang ada dalam pikiran saya adalah: ini kalo terjadi di Swedia, si bapak dosen bakal dilaporin ke pihak manajemen kampus karena dianggap bahasanya kurang menghargai mahasiswa. Teman-teman dan dosen-dosen di sini punya beberapa argumen kenapa harus dengan bahasa yang sesopan mungkin. Bisa aja mahasiswanya udah belajar mati-matian tapi ada kondisi darurat yang bikin hasil pas ujiannya ngga maksimal. Bisa aja dosennya kurang jelas ngajarnya jadi sang mahasiswa kurang paham sama mata kuliahnya. Bisa juga load akademik terlalu tinggi (ini sering kejadian kayanya dimana-mana) jadi ngga maksimal pemahamannya. Ataaauu bisa jadi metode ujiannya kurang representatif untuk ngukur pemahaman mahasiswa.

(more…)